Status
Setiap yg berlaku,tak kira baik atau buruk,pasti ada hikmah yg tersembunyi yg kita tak tahu.

Wednesday, 30 May 2012

usah dicemar indah persahabtan kita.

Penulis : Cahaya Kesabaran Masa : 23:31 Comments : 0 Labels :


alhamdulillah,hari ini aku masih bernafas,masih lagi diberi kesempatan illahi untuk menjengah muka bumiNya ini bersama iman dan taqwa,insyaAllah..

Hidup.merupakan satu madah perjuangan yang diberi illahi buat kita.dalam hdup,kite berjumpa,berkenal dengan pelbagai jenis manusia,pelbagai ragam dan rupa.tidak Allah jadikan antara setiap kita itu punya warna kulit yang sama,punya rupa paras yang sama,punya warna rambut yang sama,kerna andai begitu,pasti tiada serinya sesebuah yang dinamakan hdup.sebagaimana Allah mempelbgaikan kjadian fisik,begitu jualah,Dia menjdikan yang dalaman itu jua berbeza beza.

beda mengikut amal ibadatnya,beda selari bersama ingatannya pada Allah.aku jua begitu.aku bertemu dengan ramai insan.meski mungkin aku baru setahun jagung dalam peperangan kehidupan ini,tapi bahangnya sudah sedikit sebanyak bisa aku rasai,tidak kurang jua manisnya.aku punya ramai teman,ramai kenalan,ramai insan yang menyayangi ku dengan izinNya.:)

aku bahagia dengan hdup ini kerna aku bersyukur sekali untuk itu.namun dalam pada itu,hari ini.sedikit rasa terkilan singgah di hatiku.innalillah.:(.aku temui sekeping hati,aku ketemu sekeping hati.yang jauh membawa diri kerna aku.segalanya berlaku begitu pantas tanpa aku sedari.atau mungkin jua aku sendiri yang membuang peluang yang aku punya buat menjaga hati itu.


aku sayang padanya.dia teman yang kiranya akrab denganku satu ketika dahulu.namun,sedari tahun baru ini melangkah tiba,aku sedari perubahan sikapnya.tapi,siapalah aku untuk bertny,kerna itu hak dia.aku biarkan sahaja semua itu.sampailah aku memegang amanah besar di sekolah,jawatan yang Allah amanahkan buatku.aku jalankan segalanya.aku tak sekali mencampur adukkan antara urusan ku yang lain asasnya.berteman,berteman,tugas tetap tugas.

aku tahu aku bukannya sempurna.mungkin kadangkala di mata aku sesuatu itu tampak benar,tersangat betul,ttpi pd hakikatnya,apa yang aku lakukan itu  juah menyimpang dari sebuah yang namanya benar.aku suka andai ada yang menegur,aku cinta andai ada yang membangkitkan silapku,kerna aku mahu jadikan ia pengajaran untuk aku menjadi lebih baik di dunia lebih2 lagi di mataNya.

aku silap percaturan kali ini.terlalu aku mementingkan tanggungjwabku tanpa memikirkan ada hati yang sedang terluka.aku tertwa di saat ada yang menangis kerna aku.kejamnya aku tuhan....tapi syukur jua bertamu di sudut yang paling hujung hati ini.kerna Kau beri aku petunjuk ini.kau beri aku tahu tentang sesuatu yang tak aku sedari.

insyaAllah kita cuba tmpal kembali luka di hati mu kawan...insyaAllah kita bina semula bibit2 persahabatan yang menghampiri sedikit retak ini.demi Allah,aku tak mampu menghadapi sebuah persahabtan yang bertemu rsa tersinggung,kerna aku takut Allah menghukum aku untuk itu.

maafkan aku kerna tersilap langkah kali ini.sungguh,aku tidak menyadarinya.you are already like my sister...
-ya Allahmmoga kau buka pintu kemaafan dengan ikhlas dalam hatinya buatku..aku hanya ingin berlaku adil,namun,aku silap langkah.maafkan aku sahabat..tak ingin aku calari dan cemari indahnya persahbtan kita.
ukhwahfillah ya anti..

ikhlas-rina




Nilai sehelai tudung labuh.....

Penulis : Cahaya Kesabaran Masa : 23:29 Comments : 0 Labels :


Dia menangis tersedu dalam dakapanku.
"Kalaupun saya salah, tak boleh ke mereka tegur depan-depan? Kenapa perlu cakap-cakap kat belakang".
Aku mengusap lembut belakangnya, cuba menenangkan.
"Saya rasa saya ni macam jahat sangat, saya tak tahu pun mereka tak suka dengan sikap-sikap saya". "Saya rasa macam semua orang tak suka saya, cakap buruk tentang saya saya kat belakang", tangisnya makin menjadi-jadi, tak pernah aku lihat dia menangis sebegitu kerana dia biasanya hanya suka berdiam dan memendam, susah meluahkan perasaan.
"Mereka kata macam-macam, saya ni pakai je tudung labuh, bawa imej Islam tapi perangai tak macam orang tudung labuh. Salah ke saya menegur kalau saya nampak mereka buat perkara tak betul? Memang saya akui saya agak tegas dan berterus terang, tapi saya bukan nak malukan mereka. Saya tahu saya tak sempurna, saya bukan budak sekolah agama, banyak lagi ilmu saya tak tahu. Mereka kata masa saya tak pakai tudung labuh dulu, saya tak macam ni", rintihnya lagi.
Aku biarkan saja dia terus meluahkan apa yang terbuku di hatinya, biar dia lega. Aku leraikan pelukannya, namun terus mengelus lembut bahunya, mudah-mudahan dia diberi kekuatan.
"Awak menyesal pakai tudung labuh?", aku meneka. Dia hanya membisu. Dikesatnya air jernih yang turun melaju dari tubir matanya. Aku dapat mengagak jawapan disebalik kebisuannya. "Awak berputus asa nak menegur mereka lagi?", saya terus menduga.
"Buat apa nak tegur lagi, kalau tegur pun akhirnya saya yang kena kutuk", perlahan dia menjawab dalam sedu sedannya.
"Awak, Allah nak uji awak hari ini. Inilah harga tudung labuh yang kita pakai, inilah harga yang kita terpaksa bayar. Siapa kata pakai tudung labuh senang? Tak mudah seperti yang mereka nampak.Bila dah bertekad untuk pakai tudung labuh, kita kena siapkan juga fizikal, mental dan hati kita, kena kuat, kena tahan dengan cabaran.. inilah antara ujiannya. Bilamana kita orang yang bertudung labuh buat silap, terus dikaitkan dengan agama. Bahkan kita ni jadi perhatian di mana-mana. Pada mereka, kita kena jadi sempurna, kena tahu semua ilmu agama, dan tak boleh buat silap sikit pun. Sedangkan, kita juga manusia, manusia yang banyak sangat kelemahan", saya bersuara sambil memandang tepat ke wajahnya yang sugul.
"Jangan pernah menyesal dengan diri awak, tudung awak. Jangan kerana masalah sekecil ini, awak dah mengalah. Ujian ni banyak sangat hikmahnya untuk awak. Allah nak ajarkan tentang sesuatu kepada awak. Sebelum ini awak mungkin tak pernah rasai ujian bila bertudung labuh, awal-awal dulu, semua menyokong, memuji dan beri galakan. Jadi mungkin awak tak terkesan sangat dengan istimewanya diri awak sekarang. Bila Allah datangkan ujian macam ni, baru kita akan rasai, betapa tak mudah sebenarnya, bersama tudung yang kita pakai, ada tanggungjawab besar yang kita bawa bersama. Tanggungjawab untuk memegang amanah membawa imej Islam, tanggungjawab memperbaiki diri, biar dalaman kita secantik luaran, akhlak kita indah sebagaimana tudung kita, tanggungjawab mempersiapkan diri dengan ilmu, kerana wanita seperti kita selalu jadi tumpuan bila sahabat-sahabat ada permasalahan agama. Jangan anggap ia sebagai beban, anggap ia sebagai keistimewaan, yang Allah bagi hanya khas kepada insan-insan yang Dia pilih. Nah, betul kan, bertudung labuh tak semudah yang disangka? Hanya yang betul kental saja dapat terus istiqamah dengannya, dan yang istiqamah dalam mengharapkan keredhaan Allah, bukan kah mendapat tempat istimewa di sisiNya? Awak tak nak jadi terkenal pada padangan Allah dan penduduk langit? Awak dah nak berputus asa?" Aku menduga.
Melihat dia terus membisu, aku bersuara lagi.
"Begitu juga, ujian ini mungkin nak menyedarkan sesuatu tentang dakwah yang berhikmah. Dulu kita biasa saja dengarkan, kat mana-mana ustaz cakap, dalam mana-mana buku yang kita baca, dakwah mesti berhikmah. Jadi sekarang Allah ajar awak bukan teori saja apa itu dakwah berhikmah, tapi juga praktikalnya sekali. Bagaimana dakwah berhikmah? Mesti kena caranya, tempatnya, sesuai perkataanya, tidak melukakan, tidak menyebabkan kemarahan orang yang kita nasihatkan. Bagaimana kalau dakwahnya tidak berhikmah? Maka jadilah, dakwah kita tak berkesan, mad'u kita terasa jauh hati dengan nasihat kita, dan akhirnya keluar lah cakap-cakap belakang macam yang awak alami. Jadi, awak jelaskan? Kenapa bersungguh benar Allah dan rasul minta kita berdakwah secara berhikmah. Dan mungkin Allah nak tegur, cara awak, Allah nak awak perbetulkan kaedah dakwah yang awak guna, Allah nak kata, salah tu, kena perbaiki. Salahkah Allah tegur? Tak salah, kan. Allah tegur sebab Allah sayang, Allah tegur sebab nak bagi kekuatan, Allah tegur supaya kerja-kerja ini dapat awak laksanakan dengan lebih berkesan. Bila berdakwah, kita berhadapan dengan macam-macam ragam orang. Ada yang sensitif, ada yang terbuka, jadi kena bijak kita sesuaikan. Dai'e yang kental, takkan putus asa, sebab dia tahu, dakwah adalah kewajipan, bukan pilihan."
"Lagi, apa Allah nak bagitahu awak? Terasa sangat sakit dan terluka bila kita jadi bahan umpatan, kejian dan kelemahan kita dibicarakan kat belakang, kan? Jadi bila kita tahu sakitnya macam ni, kita jangan sesekali buat perkara sama kepada sahabat kita sebab kita dah tahu betapa pedihnya, betapa peritnya akibat daripada perbuatan ni. Boleh lukakan hati orang, boleh menyebabkan permusuhan juga. Bila ada apa-apa yang perlu ditegur, dinasihati, jumpa sahabat kita sendiri, cakap secara jujur dan ikhlas, insya-Allah semua orang suka kalau kelembutan digunakan, cepat meresap. Kalau pun dia mungkin tak dapat terus berubah, sekurang-kurangnya dia tak terasa hati, dan tak ada permusuhan antara kita."
"Awak, walaupun awak rasa ujian ni sangat menyakitkan hari ni, tapi saya tak tengok satu pun perkara buruk yang Allah maksudkan terhadap awak. Semuanya ada hikmah yang sangat indah.Kenapa teguran Allah ini begitu perit, sakit? Sebab Allah nak kita ingat, sebab yang menyakitkan tu lebih lekat dalam ingatan kita, kalau ujian tu senang, mungkin kita tak hargainya. Allah nak kejutkan kita, mungkin Allah terpaksa 'menyergah' kita dengan kuat."
Sedu-sedannya telah reda, Ya Allah semoga kekalutan jiwa dia juga begitu.
"Habis, apa saya kena buat?", tanyanya.
"Sekarang awak perlu sujud taubat kepada Allah, minta keampunan-Nya, mungkin ada kesilapan yang awak tak sedari, bersyukur pada-Nya sebab menegur awak dengan ujian begini. Kemudian pergilah jumpa sahabat-sahabat yang terasa dengan awak tu, minta maaf. Sekarang tak timbul isu siapa bersalah pada siapa dulu, tapi yang sebaik-baiknya adalah leraikan permusuhan, minta dan beri kemaafan." jawabku.
Dia menggenggam tanganku erat, "Terima kasih sahabat".
"Allah yang sedang memujuk awak, saya pelakon tambahan saja, tapi saya bersyukur, Allah kurniakan anugerah pengajaran yang tak ternilai untuk saya hari ni. Terima kasih ya Allah, terima kasih pada awak juga." Hatiku tenang, moga Allah memberi dia ketenangan yang sama.
Sahabat, walau siapa pun kita, bertudung labuh, tudung biasa, atau yang tidak bertudung sekalipun, kita SEMUA adalah manusia biasa, yang lemah, ada cacat celanya.
Sekiranya ada sahabat kita terlalai, terlupa, tolonglah ingatkan dia dengan sebaik cara.
.. dan yang paling utama, setiap apa saja ujian yang mendatangi kita, berbaik sangkalah pada Allah. Bertenang, dan fikirkan hikmahnya dengan rasional. InsyaAllah, pasti dan pasti Allah tidak akan pernah menzalimi kita..




nafas terakhir...

Penulis : Cahaya Kesabaran Masa : 22:40 Comments : 0 Labels :


aku adalah seorang pekerja yang sangat sibuk dengan rutinitas hidup ku .. Suatu hari di petang hari setelah ku sibuk dengan rutinitas kerja ku yang telah membuat raga ini lelah aku lekas ke kamar tidur, ku abaikan keluarga ku yang sedang bercengkrama di ruang tamu rumah ku!
 Lekas ku longarkan dasi yang sedari tadi terasa mencekik leher ini, dan adzan pun berkumandang … Tapi lelah terasa tubuh ini untuk lekas mengambil wudhu dan bersujud kepada tuhan, ku fikir tuhan pasti akan mengerti dengan ke lelahan ku ini?
 Tak disangka ku tertidur dalam lelah ku! terbuai ku dengan angin dari kipas yang menerpa tubuh ku .. Namun tiba – tiba ku merasa sesak seperti ada yang ingin keluar dari tubuh ku?? Lalu ku lihat ada seseorang dengan pakain serba putih menghampiri ku! Ku tak mengenal -nya, ku tak  tahu siapa dia ..


 Aku ingin berteriak karena rasa sakit yang ku alami ini namun tak bisa .. Aku hanya meraung kesakitan!! Makin lama makin sakit, terasa ada yang melewati tenggorokan ku?? apa yang dilakukan orang berpakaian putih itu ?? kenapa dia bisa masuk ke kamar ku?? Apakah dia yang membuat ku merasakan sakit yang teramat ini??

 Namun tiba – tiba tubuh ku terasa tak ada beban!! Ku seperti melayang sangat ringan .. Lalu ku lihat keluarga ku, mereka yang tadi bercengkrama di ruang tamu tiba – tiba berhamburan ke kamar ku ..
 Mereka menangis .. “Mengapa kalian menangis??” Aku bertanya pada mereka namun mereka tidak mendengar ku .. Lalu aku berteriak sekencang – kencang nya aku memanggil mereka “Istri ku, mengapa kau menangis?? Anak ku kenapa kalian??” Namun mereka tetap tidak mendengar ..
 Lalu ku lihat seseorang yang mereka tangisi, siapa dia? mengapa mereka menagisi mereka? Apakah dia pria yang memakai baju serba putih itu?.. Namun teramat kaget aku setelah ku lihat pakaian – nya seperti yang ku pakai tadi. Terbelalak mata ku saat ku lihat wajah – nya, dia mirip dengan ku? Apa yang sebenarnya terjadi pada ku?
 Aku berteriak dengan kencang “Aku ada disini!! Siapa pria itu?? Mengapa dia mirip dengan ku??” Lalu ku coba raih tubuh mereka namun ku tak bisa .. Apakah aku sudah mati? Apakah pria tadi adalah malaikat maut??
 “Tidaaaaakkkk!!!” Aku berteriak aku menangis sekencang – kencangnya .. Aku menyesal kenapa aku tidak dapat luangkan waktu ku untuk sekedar bersujud kepada tuhan!!

  Dan kini sudah terlambat .. Seandainya aku lebih bisa mengatur waktu pasti saat sepulang kerja aku kan luangkan waktu ku untuk keluarga ku lalu ku kan bersujud kepada tuhan ku !! Namun semua telah terlambat .. Kini aku hanya dapat menyesal akan semua dosa yang ku lakukan .. Perhatian yang tidak sempat ku berikan pada keluarga ku …

 .......................................
 untuk diakui..sy sendiri pernah bermimpi sy meninggal dunia..dan apa yang sy rasakan tika itu sangat  persis dengan apa yang diceritakan di atas...sama2 kita ambik iktibar..sy pn bkn seorang yang sempurna..tp hanya cuba menjadi yang lebih baik..insyaAllah..:)

 IKHLAS-RINA

  sumber:catatanchan





Allah ajarkan siapa aku....

Penulis : Cahaya Kesabaran Masa : 22:32 Comments : 0 Labels :


mlm ni..sy smpt melawat ke laman i luv islam..terbaca satu artikel niii...ternyata amat 'smp ke hati' artikel ni bg sy..mmbri stu kesedaran y mgkn kita jarang sedari......teringin nk berkongsi di sini....
selamat membaca..:)
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Kita sebenarnya bukanlah jasad ini, kita bukanlah tangan ini, bukan mata ini, fizikal kita hanyalah alat yang diberikan Allah untuk kita melakukan aktiviti memenuhi tugas dan amanah kita di muka bumi ini.
Bayangkan seorang Eksekutif yang baru memulakan tugas, apakah antara kemudahan yang mula-mula diberikan kepadanya? Sebuah komputer bukan? Dengan komputer itu si Eksekutif tadi akan mudah melakukan tugasannya.
Allah juga memberikan komputer ini kepada wakil-Nya untuk menjalankan tugasan yang diamanahkan. Itulah fizikal kita yang lengkap dengan sistem otaknya yang begitu hebat, sistem perjalanan darah, sistem penghadaman dan berbagai-bagai sistem yang ada di dalam diri kita.
Mana hebat komputer Allah ini berbanding PC kita di pejabat? Tak terbandingnya bukan? Bukan sahaja Allah bekalkan kita dengan sebuah "komputer" yang begitu hebat sistemnya tapi Allah bekalkan juga kita akal fikiran, nafsu dan Ruh yang masing-masingnya punya potensi yang amat luar biasa sekali. Segala yang diberikan Allah ini menjadikan kita makhluk Allah yang paling sempurna dan dengan kesempurnaan itu dibandingkan dengan makhluk-Nya yang lain maka kita dilantik menjadi wakil-Nya di muka bumi ini.
Malangnya selama ini kesedaran ini tidak ada. Kita merasakan diri kita ini adalah fizikal berserta nafsu dan akal. Maka bila kita pandai membuat sesuatu, kita dengan cepatnya merasakan kitalah yang pandai itu. Betulkan?
Saya diberi peluang diajar Allah untuk MERASAKAN diri saya yang sebenarnya. Ketika kita tidur, diri kita yang sebenarnya tidak ada di dalam jasad kita. Badan dan fizikal kita semuanya lemah dan ibarat sebuah komputer yang di off kan suis ke sumber elektrik maka komputer itu tidak mampu menjalankan apa juga aktiviti yang biasanya boleh dijalankan sebelumnya.
Sama dengan fizikal kita, apabila kita tidur, ia hanya sebuah fizikal kosong, tidak mampu melihat, tidak mampu berfikir, tidak mampu berjalan.Benarkan? Diri kita yang sebenarnya tidak ada di dalam jasad itu. Allah ada menerangkan hal ini di dalam Al-Qur'an bahawa Allah mengenggam jiwa kita saat kita tidur dan sekiranya kita diberi umur lagi maka Allah akan mengembalikan jiwa kita dan kita hidup sehari lagi dan begitulah yang berlakunya setiap hari.
Petang semalam saya dan suami tertidur di dalam kereta sementara menantikan appointmentkami dengan seorang sahabat. Kami tertidur kerana terlalu amat keletihan. Badan saya begitu amat lemah dan terus saya tertidur. Lebih kurang dua jam selepas ini, saya sedar tetapi saya tidak dapat bergerak, saya tidak dapat menggerakkan tubuh saya.
Saya sangat sedar ketika itu, ingin sahaja saya panggil suami saya di sebelah agar dapat menggerakkan tubuh saya yang kaku tapi tidak berdaya. Saya sempat berkata di dalam hati saya, adakah tiba masanya saya pulang pada Allah?Saya cuba lagi menggerakkan tubuh saya namun tidak mampu.
Saya katakan pada diri saya ketika itu, siapkan saja untuk menghadap Allah.Saya hampir tidak mahu mencuba lagi dan ingin saja terus menyerahkan diri kepada Allah.Kemudian timbul satu kekuatan untuk terus berusaha kerana di hati masih ingin terus hidup. Maka saya kuatkan sepenuh tenaga untuk menggerakkan tubuh saya dan tiba-tiba saya terjaga.
Sebenarnya saya pernah mengalami keadaan seperti ini. Saya rasa sahabat semua pernah mengalaminya bukan? Kita tersedar dari tidur tapi badan tidak dapat digerakkan.
Macam-macam penjelasan kita pernah dengar, ada yang kata kena himpit dengan hantu, ada yang kata badan letih sangat. Semalam saya mendapat satu paradigma yang baru.
Saya terus menyedari bahawa ITULAH AKU YANG SEBENARNYA.
Aku yang pada hakikatnya terpisah dari jasad ini, aku yang sebenarnya bukan jasad ini. Alhamdulillah, sudah berapa lama perkara ini terjadi tetapi kita tidak menyedari bahawa Allah memberikan kita pengalaman MERASAKAN diri kita yang sebenarnya.
Terima kasih Allah.
Hanya Allah Yang Maha Mengetahui.
sumber:iluvislam
IKHLAS-RINA




bila kita berbicara soal hati...

Penulis : Cahaya Kesabaran Masa : 22:21 Comments : 0 Labels :

Bila kita berbicara soal hati, hati itu ada pelbagai rasa yang mana 
 kadang-kala sukar untuk ditafsirkan dan sukar untuk 
 dimengertikan. Manusia selalunya tertipu dengan apa yang 
 ada dalam hati dan perasaan. Perasaan itu kadangkala 
 akan menipu akal dan fikiran. Kadangkala kita merasakan 
 sesuatu yang ada di depan mata kita itu adalah yang terbaik. 
 Dan kita juga sering berprasangka apa yang kita ada itu tidak cukup dan 
 tidak baik. Namun, hanya Allah saja yang lebih mengetahui apa 
 yang terbaik sedangkan kita tidak. Perasaan di hati kita itu juga 
 adakalanya membuat kita kebingungan, kegelisahan, kerisauan, 
 kegusaran dan sebagainya yang membuatkan kita resah dan 
 tidak senang duduk. Sehinggakan kita terduduk menangis memikirkan 
 kegundahan perasaan yang wujud itu.
 Hati dan perasaan memang ada dalam setiap diri manusia. Cuma 
 yang membezakan ialah bagaimana kita semua menjaga hati 
 itu supaya ia selari dengan akal dan fikiran kita. Jika terlalu 
 mengikut perasaan dan kata hati, kita juga bisa mati. Akal
  fikiran dan pertimbangan yang baik sahaja dapat memandu
  kita kepada satu jalan yang betul. Kadangkala kita semua ini 
 suka berprasangka kepada orang di sekeliling. Orang yang berbuat baik 
 dengan kita, kita akan berprasangka kononnya ada udang di sebalik
  batu. Ya, prasangka boleh jadi membantu hidup kita dan 
 juga boleh membantutkan hidup kita. Kita sememangnya 
 memerlukan prasangka tapi bukan prasangka  yang membantutkan
  hidup kita. Tapi, biarlah prasangka yang berpada-pada..
 Kita cuma perlu berhati-hati dan jangan terlalu 
 mengikut kata hati.
 Ada pendapat mengatakan wujudnya hati yang busuk, 
 dan hati yang baik. Bagaimana hati yang busuk itu 
 dan apa pula hati yang baik itu? Bolehkah kita sebagai 
 hamba Allah yang lemah ini membaca apa yang terbuku 
 di dalam hati insan ataupun individu lain? Hebat sangatkah
  kita meneka? Hebat sangatkah diri kita ini bila kita dengan 
 yakin dan megahnya berkata "Aku tahu niat dia tu memang
 tak elok...niat dia saje nak tarik perhatian...niat dia itu...
niat dia ini......niat dia memang nak mengenakan 
orang lain...niat dia nak menunjuk-nunjuk..." Padahal diri kita 
 sendiri pun kadang-kadang tidak dapat mengenal pasti niat dalam
  hati kita.. Mulut bicara lain, tapi di selubuk hati berkata lain. 
 Bagaimana diri kita ini boleh yakin dan sangat pasti dengan
  niat orang di sekeliling kita? Sedangkan sesungguh-Nya Allah 
 jualah yang lebih mengetahui.

 Oleh itu, marilah kita muhasabah diri kita sendiri.
 Terlalu banyak kekhilafan diri.Saya juga selalu berteka-teka dengan 
 hati, perasaan, akal dan fikiran sendiri.Kadang-kadang kita juga 
 menjadi bingung hanya kerana perasaan sendiri.Kita juga sering 
 berasa tidak pasti dengan diri sendiri.Semuanya kerana 
 diri ini sendiri.
 -iluvislam-
 IKHLAS-RINA


Allah,kau kekasihku..

Penulis : Cahaya Kesabaran Masa : 22:19 Comments : 0 Labels :

baru baru ini...sy berjalan ke bandar dengan ibu sy..sleppas smpai shja di traffik light,sy ternampak kelibat seorang lelaki.maff untuk sy katekan.die terkenal di daerah sy kerna dia sebenarnya org x siuman.kerjanya setiap hari pasti akan berjalan jalan sahaj di sekitar bandar dengan cara jalan yang berjongket jongket.

saya xthu nk gmbrkan knpe kali ini,sewaktu sy melihatnya,hati ini trsa sebak skli,trse mahu mngis.tp dthan tahn shaja..hebatnya dugaan Allah untuk die kan.:'(.kwn kwn,pernah x kita terfikir bila kelibat kelibat insan sebgini terlintas di hadapan mata kita,apakah dugaan sebenar yang melanda dia sehinggakan dia menjadi sebegitu rupa?seblum dia mnjdi bgtu,pastilah diaa seorang yang normal seperti kita bukan?

di setiap hari kita.kita bgun dlm keadaan yang selesa.beralaskan tilam yang empuk,dihidangkan dengan sarapan oleh ibu ibu yang menyanyangi kita,mandi,pakai dengan begitu selesa sekli.namun,adakah kita bersyukur?pasti ada yang terkadang pernah tertany tanya,bukan kah ini semua juga dari hasil titik usahaku?sebab itulah Allah xboleh trik kesenangan aku ni.

Kita silap wahai teman.buktinya,mereka!bukan kah mereka juga dahulu pastinya tercari cari satu kehidupan yang selesa?tp mereka tidak tidak memperoleh satu benda yang telah kita semua peroleh.iaitu izin ALLAH!YA,izin Allah untuk kita terus hdup dlm keadaan sejahtera,izin Allah untuk kita trus hdup berbumbung,trus hdup berakal sempurna.denga sebab itulah,hdup mereka sedemikian..Allah itu pastinya tidak kejam.ALLAH menjadikan mereka begitu pastinya juga dengan hikmahnya.tp kita??apakah Allah menguji kita begitu?tidak bukan...kita masih siuman.:')
 bayangkan andai kita yang diuji seperti mereka...bgaimana agaknya..

sy terasa kekuasaan Allah di situ.mereka sudah tidak lagi berakal baik...namun mngapa pd insan yang ALLAH MASIH IZINKAN AKALNYA BERFUNGSI DENGAN BAIK INI untuk mensia sia kan peluang yang masih ada ini.kita sering lalai mengingati Allah.kita lalai dari memikirkan kekusaan Allah..kita lalai dari melaksanakan perintahNya dgn penuh patuh...:(.jadi,untuk apakah lagi sebenarnya akal ini andai tak kita gunakan untuk jalan mahabbah kepadaNya??
SADARLAH TEMAN..ESOK ATAU LUSA,BAHKAN SBENTAR SHAJA LAGI.DGN IZIN ALLAH.APA2 SHJA BISA TRJADI BGI MEMAKBULKAN SURATAN ALLAH YANG KITA AKAN MENEMUI AJAL PD MSA YANG TELAH TETAP

usah kira andai kita sedang berbaring enak,maut tidak akan datang.jgn teman....maut itu sudah tetap untuk kita.lihatlah mereka semua yang telah pergi,bukan kah mereka juga pernah hdup satu msa dlu?bukankah antara mereka juga dahulu yang melalaikan mengingati mati.ingatlah teman,sesunguhnya,sakit masti itu sma seperti tusukan 300 pedang..Allahuakbar...bygkan satu bilah pedang shja menghiris jari kita..bgaimana rsnya?ini kan pula 300 pedang yang menghiris kesakitan di tubuh kita.:"(

ikhlaskan lah segala niatmu duhai teman...lakukan segalanya demi Allah yang satu.. biar hidup dan mati kita ini hanya buatNya....raihlah kebahgiaan yang kekal sebagai gnjaran pd kesedihan yang kita tanggung sewaktu kesepian di dunia ini hanya kerna setia sebagai seorang hamba.:')

sungguh,sy bukan lah sesempurna insan lain,namun sy hny ingin berkongsi rsa..rs tnggungjwb sy utk memperingati rkn2 pembaca skalian,mengingatkan siapa kita di DUNIA INI,SEORANG HAMBA KEPADA TUANNYA.SEORANG HAMBA YANG BAKAL DIHITUNG KEMBALI KHIDMATNYA SATU HARI NANTI.MASIH RAGU RAGU?
bukalah Al Quranmu.renunglah ayat2 Nya..adakah walau satu ayat di situ terselit pembohongan?sesungguhnya tiada kitab yang lebih benar melainkan Al Quran...

Pejamkanlah matamu usai solatmu,bygkan dirimu di alam barzakh,bersama malaikat2 yang menyoal mu dengan garangnya.....bersama kegelapan,bersama daging dagingmu menjadi santapan haiwan2 berbisa.masyaAllah!di manakah air matamu kala kuungkapkan ini?tidak kah kau takut wahai teman...:'|
kumpulkanlah bekalmu sbnyaknya bagi menerangi kuburmu sahbat....

jadilah khalifah Allah di muka bumi ini..usah malu andai dirimu diperlekehkan..ingat,Allah sedang tersenyum syg padamu.:).memang Allah xdpt dlihat,ttpi Allah itu Maha Bijaksana.Hati kita pasti indah andai iman btl2 kita suburkan pdanya....hati kita pasti terasa nyaman,manis, dan tenang bila selalu mencintaiNya..

teman teman....hargailah segala nikmat yang masih ada pada kita ini teman....tiadalah tuhan kita yang lebih penyanyang selain dari Allah....

WE LOVE ALLAH.

SKIAN,BY:RINA

IKHLAS-RINA


Piring Astro Mengadap Kiblat?SubhanaAllah...=)

Penulis : Cahaya Kesabaran Masa : 21:37 Comments : 0 Labels :

kenapa Piring Astro Menghadap ke Kiblat?

Jelas, Kaabah bukan sekadar kiblat tetapi juga sebagai 
pusat tumpuan manusia dalam urusan dunia atau kehidupan. 
Contohyangpaling mudah sekali, tentu anda ada stesen 
televisyen berbayar iaitu Astro. Pastinya setiapAstro ada
‘piring para bola’untuk menerima maklumat yang dipancarkan
 dari satelit. Untuk 
mendapatkan siaran yang jelas, piring itu akan dihalakan
 ke arah Kiblat atau Kaabah. Kalau tidak percaya cuba tengok 
balik piringAstro di bumbung anda menghadap ke mana?
KENAPA BEGITU? Mudah saja jawapannya Mekah adalah pusat 
bumi. Sama ada percaya atau tidak jawapannya mudah ditemui 
semasakali pertama Neil Armstrong menjejakkan kaki ke bulan 
pada 20 julai 1969. Di dalam satu temu bual di stesen TV Al Majid, 
Arab Saudi, Dr. Abd Al-Baset Al-Sayyed dari pusat Penyelidikan 
Kebangsaan Mesir mengulas, angkawasan pertama itu telah 
membuktikan, Mekah adalah pusat bumi.Katanya ia telah 
dibuktikan secara saintifik semasa Neil Armstrong di dalam 
perjalanan ke bulan. Ketika itu dia berjaya mengesan 
satu radiasi yang dipancarkan dari bumi. Radiasi itu di
 dalamgelombang pendek. 

Situasi itu sesuatu yang pelik dan mereka cuba mencari jawapan 
danmembuat penelitian. Akhirnya mereka berjaya mengesan 
bahawaradiasi itu dipancarkan dari Mekah atau secara tepatnya 
dari Kaabah.“Yang paling mengejutkan radiasi itu bersifat 
infiniti (tidak berpenghujung). Apabila Armstrong menjejakkan 
kaki ke bulan,radiasi itu masih boleh dikesan.Radiasi itu
mempunyai sifat yang istimewa dan paling penting ia infiniti. 

Saya percaya inilah yang menhubungkan Kaabah di bumi 
dengan Kaabahdi alam akhirat.“Bayangkan anda berada di kutub
 utara dan saya berada di kutub selatan,di tengah-tengah adalah 
zon keseimbagan magnet atauzon magnetisme sifar dan itulah
 Mekah. Kalau hendak dibuktikan boleh. bawa kompas ke 
Kaabah dan anda dapati jarum kompas itu tidak akanbergerak. 
Ini bermakna Kaabah adalah zon magnetisme sifar. 
Tarikan untuk ke dua-dua medan adalah sama kuat.

Hal sedemikian katanya, turut memberi kesan pada kesihatan
 dan umur seseorang. Sebab itulah orang yang tinggal di Mekah 
lebih sihat dan panjang umur. Tekanan graviti yang tertumpu
 di kawasan itu memberi kesan pada peredaran darah dan
 pergerakan biologi kehidupan.

“Ini telah dibuktikan bahawa ia boleh memberi kesan pada 
hemoglobin untuk membawa darah yang mengandungi oksigen
ke seluruh tusi badan. Bermakna bila anda berada di Mekah, 
keupayaan darah untuk membawa oksigen ke seluruh tisu badan 
secara semula jadi jauhlebih baik berbanding tempat lain di dunia 
ini,” jelasnya.

Pelbagai bukti saintifik dari kajian para saintis juga telah
membuktikanbahawa Kaabah berada di “Centre of the earth”. 
Jika anda berkesempatan ke Mekah Al-Mukaramah cuba bawa 
kompas ke arah Kaabah dan lihat jarum kompas tersebut tidak 
akan menunjuk mana-mana arah sama Barat, Timur, Selatan atau 
ke mana-mana arah kerana Kaabah sememangnya berada 
di pusat atau ditengah-tengah bumi. Neil Amstrong juga 
mengesahkan
 fakta ini.

Maha Kaya Allah, dengan hanya melakukan Tawaf kesihatan kita
 akan bertambah baik. Tidak hairanlah jika ramai yang mengetahui 
rahsia ini sentiasa merindui untuk ke Mekah… Bagi yang bukan Islam 
kaji-kajilah fakta ini dan anda pasti akan mendapat kebenaran-Nya. 
Marilah kita belajar ilmu dan mengkaji Islam yang amat indah ini.

IKHLAS -RINA

Suara yang didengar mayat...

Penulis : Cahaya Kesabaran Masa : 21:31 Comments : 0 Labels :

Yang Akan Ikut Mayat Adalah Tiga hal yaitu; 
1. Keluarga
2. Hartanya
3. Amalnya

 Ada Dua Yang Kembali Dan Satu akan Tinggal Bersamanya yaitu;
 1. Keluarga dan Hartanya Akan Kembali
 2. Sementara Amalnya Akan Tinggal Bersamanya. 

Maka ketika Roh Meninggalkan Jasad ...Terdengarlah Suara Dari Langit Memekik,
 · - Apakah Kau Yang Telah Meninggalkan Dunia, Atau Dunia Yang Meninggalkanmu 
 · - Apakah Kau Yang Telah Mengumpul Harta Kekayaan, Atau Kekayaan Yang Telah Mengumpulmu 
 · - Apakah Kau Yang Telah Menumpuk Dunia, Atau Dunia Yang Telah Menumpukmu 
 · - Apakah Kau Yang Telah Mengubur Dunia, Atau Dunia Yang Telah Menguburmu." 

Ketika Mayat Tergeletak Akan Dimandikan ....Terdengar Dari Langit Suara Memekik, 
 · - Mana Badanmu Yang Dahulunya Kuat, Mengapa Kini Terkulai Lemah 
 · - Mana Lisanmu Yang Dahulunya Fasih, Mengapa Kini Bungkam Tak Bersuara 
 · - Mana Telingamu Yang Dahulunya Mendengar, Mengapa Kini Tuli Dari Seribu Bahasa 
 · - Mana Sahabat-Sahabatmu Yang Dahulunya Setia, Mengapa Kini Raib Tak Bersuara" 

Ketika Mayat Siap Dikafan ...Suara Dari Langit Terdengar Memekik,
 · - Berbahagialah Apabila Kau Bersahabat Dengan Ridha 
 · - Celakalah Apabila Kau Bersahabat Dengan Murka Allah 
 · - Kini Kau Tengah Berada Dalam Sebuah Perjalanan Nun Jauh Tanpa Bekal 
 · - Kau Telah Keluar Dari Rumahmu Dan Tidak Akan Kembali Selamanya 
 · - Kini Kau Tengah Safar Pada Sebuah Tujuan Yang Penuh Pertanyaan." 

Ketika MayatDiusung. ... Terdengar Dari Langit Suara Memekik,  
 · - Berbahagialah Apabila Amalmu Adalah Kebajikan 
 · - Berbahagialah Apabila Matimu Diawali Taubat 
 · - Berbahagialah Apabila Hidupmu Penuh Dengan Taat." 

Ketika Mayat Siap Disholatkan ....Terdengar Dari Langit Suara Memekik,. 
 · - Setiap Pekerjaan Yang Kau Lakukan Kelak Kau Lihat Hasilnya Di Akhirat 
 · - Apabila Baik Maka Kau Akan Melihatnya Baik 
 · - Apabila Buruk, Kau Akan Melihatnya Buruk." 

Ketika MayatDibaringkan Di Liang Lahat.... terdengar Suara Memekik Dari Langit,
 · Apa Yang Telah Kau Siapkan Dari Rumahmu Yang Luas Di Dunia Untuk Kehidupan Yang Penuh Gelap Gulita Di Sini Wahai Fulan Anak Si Fulan... 
 · - Dahulu Kau Tertawa, Kini Dalam Perutku Kau Menangis 
 · - Dahulu Kau Bergembira,Kini Dalam Perutku Kau Berduka 
 · - Dahulu Kau Bertutur Kata, Kini Dalam Perutku Kau Bungkam Seribu Bahasa." 

Ketika Semua Manusia Meninggalkannya Sendirian... . Allah Berkata Kepadanya, "Wahai Hamba-Ku.... . 
 · Kini Kau Tinggal Seorang Diri 
 · Tiada Teman Dan Tiada Kerabat 
 · Di Sebuah Tempat Kecil, Sempit Dan Gelap.. 
 · Mereka Pergi Meninggalkanmu. . Seorang Diri 
 · Padahal, Karena Mereka Kau Pernah Langgar Perintahku 
 · Hari Ini,.... 
 · Akan Kutunjukan Kepadamu 
 · Kasih Sayang-Ku 
 · Yang Akan Takjub Seisi Alam 
 · Aku Akan Menyayangimu 
 · Lebih Dari Kasih Sayang Seorang Ibu Pada Anaknya". 

Kepada Jiwa-Jiwa Yang Tenang Allah Berfirman, "Wahai Jiwa Yang Tenang 
 · Kembalilah Kepada Tuhanmu 
 · Dengan Hati Yang Puas Lagi Diridhai-Nya 
 · Maka Masuklah Ke Dalam Jamaah Hamba-Hamba- Ku 
 · Dan Masuklah Ke Dalam Jannah-Ku"
IKHLAS-RINA


Air Mata Rasulullah SAW..

Penulis : Cahaya Kesabaran Masa : 21:15 Comments : 0 Labels :

Tiba-tiba dari luar pintu terdengar seorang yang berseru 
mengucapkan salam. “Bolehkah saya masuk?” tanyanya. 
TapiFatimah tidak   mengizinkannya masuk, “Maafkanlah, ayahku
 sedang demam,” kata Fatimah  yan membalikkan badan dan menutup pintu. 
Kemudian  ia kembali menemani ayahnya yang  ternyata 
sudah membuka mata dan bertanya pada Fatimah,  
“Siapakah  itu wahai anakku?”  “Tak  tahulah ayahku, orang  
sepertinya baru sekali  ini aku melihatnya,” tutur Fatimah  lembut.
 Lalu, Rasulullah menatap puterinya  itu dengan pandangan yang 
menggetarkan. Seolah-olah bahagian demi bahagian wajah anaknya  
itu hendak dikenang. “Ketahuilah, dialah  yang menghapuskan 
kenikmatan sementara, dialah yang memisahkan pertemuan di dunia.
 Dialah malaikatul maut,” kata Rasulullah, Fatimah pun menahan  
ledakkan  tangisnya. Malaikat maut datang  menghampiri, 
 tapi  Rasulullah  menanyakan  kenapa  Jibril  tidak  ikut  sama menyertainya.

Kemudian dipanggilah  Jibril yang  sebelumnya  sudah 
bersiap di atas  langit dunia menyambut ruh kekasih Allah 
dan penghulu dunia  ini.  “Jibril,  jelaskan apa hakku 
nanti di hadapan Allah?”
 Tanya Rasululllah dengan suara yang amat  lemah.  
“Pintu-pintu  langit  telah  terbuka, para malaikat  telah menanti  ruhmu. Semua 
syurga terbuka  lebar menanti kedatanganmu,” kata Jibril. 
Tapi  itu  ternyata  tidak membuatkan Rasulullah  lega,
 matanya masih penuh kecemasan.
“Engkau  tidak  senang  mendengar  khabar  ini?” Tanya  Jibril  lagi. 
“Khabarkan  kepadaku bagaimana nasib umatku kelak?”  
“Jangankhawatir , wahai Rasul Allah, aku pernah mendengar Allah berfirman
 kepadaku: ”Kuharamkan syurga bagi siapa saja, kecuali umatMuhammad 
telah berada 
di dalamnya,” kata  Jibril. Detik-detik semakin dekat,
 saatnya Izrail melakukan tugas. Perlahan ruh Rasulullah ditarik. 
Nampak seluruh  tubuh Rasulullah bersimbah peluh, urat-urat  lehernya 
menegang.  “Jibril, betapa  sakit  sakaratul maut  ini.”

Perlahan  Rasulullah  mengaduh.  Fatimah  terpejam,  Ali yang  di  
sampingnya  menunduk semakin dalam dan Jibril memalingkan muka. 
“Jijikkah kau melihatku, hingga kau palingkan wajahmu  Jibril?”
Tanya Rasulullah pada Malaikat pengantar wahyu  itu. 
“Siapakah yang  sanggup, melihat kekasih Allah direnggut ajal,” 
kata  Jibril. Sebentar kemudian terdengar Rasulullah mengaduh, 
karena  sakit  yang  tidak  tertahankan  lagi. “Ya Allah, dahsyat nian maut ini, 
timpakan saja semua siksa maut ini kepadaku, jangan pada umatku.
”Badan Rasulullah mulai dingin, kaki dan dadanya  sudah  tidak bergerak  lagi.
 Bibirnya bergetar seakan hendak membisikkan sesuatu, Ali segera mendekatkan telinganya.
“Uushiikum bis  shalati, wa maa malakat aimanukum  –
 peliharalah  shalat dan peliharalah orang-orang  lemah di antaramu.” 
Diluar  pintu  tangis  mulai  terdengar  bersahutan,  sahabat  saling 
 berpelukan.  Fatimah menutupkan  tangan  di  wajahnya,  dan  Ali  kembali  
mendekatkan  telinganya  ke  bibir Rasulullah  yang mulai kebiruan. 
“Ummatii, ummatii, ummatiii?” -  “Umatku, umatku, umatku”  

Dan, berakhirlah  hidup manusia mulia  yang memberi  sinaran  itu.
Kini, mampukah  kita mencintai sepertinya? Allahumma sholli ‘ala 
Muhammad wa baarik alaaa wa salim ‘alaihi. Betapa  cintanya 
Rasulullah kepada kita.

Khabarkan kepada sahabat-sahabat muslim  lainnya agar  timbul 
kesadaran untuk mencintai Allah dan RasulNya,  seperti Allah dan 
Rasulnya mencintai kita. Karena  sesungguhnya  selain daripada  itu 
hanyalah  fana belaka. Amin…  Jangan gelisah apabila  dibenci  
manusia  karena,  masih  banyak  yang  menyayangimu  di  dunia.  
Tapi gelisahlah apabila dibenci Allah, karena  tiada  lagi  yang mengasihmu 
diakhirat. Wallahua’lam
sumber:ainmusrah
IKHLAS-RINA


Hidup ini terlalu singkat

Penulis : Cahaya Kesabaran Masa : 21:08 Comments : 0 Labels :

Waktu-waktu macam ni memang seronok untuk cari ilham..cari idea, buat keje, siapkan assignment, update blog salah satunya. Ok..gunakan masa yang ada dengan betul. Tak perlu cakap banyak-banyak sebab hakikatnya hidup ini terlalu singkat..singkat sangat. Korang rasa tak?



Hidup ini memang singkat kan..pejam celik,pejam celik. Dah masuk u rupanya. Masih ingat lagi kenangan waktu kecik-kecik dulu..main masak-masak, main jual-jual, main guli, main batu seremban, main tutup botol dan yang seumpama dengannya la.hehe. Memang cepat betul semua tu berlalu..bila duduk sorang-sorang, terkenang balik zaman dulu..kenangan dulu, seronok sangat rasanya. Lagi-lagi masa kecik. Bagi saya, waktu kecik la waktu yang paling bahagia dalam hidup..apa yang saya nak, semua dapat dan tak perlu bersusah payah nak fikir itu ini, main je kejenye..
Yela, realiti hidupkan..yang tiada kepada ada, yang muda menjadi tua, yang ada kepada tiada semula. Kitaran kehidupan yang Allah tetapkan untuk makhlukNya. Semua tu mengajar kita supaya menggunakan masa dengan sebaiknya untuk menjalankan tugas serta tanggungjawab sebagai hamba dan khalifahNya di muka bumi ni. Sampai masa nanti, kita pun akan tiada..betul kan? Cuma masa dan ketika je tak diketahui..

Hidup ni memang singkat..tanpa disedari, masa berjalan dan terus berjalan dan kita pun semakin membesar, meningkat remaja dan nanti tua dan akhirnya kembali kepadaNya. Masa berjalan tanpa boleh diundur...benda yang paling jauh dengan kita ialah MASA dan yang paling hampir dengan kita ialah MATI. 

Oleh itu, hargailah apa yang ada disekeliling kita dan jangan biarkan nya. Sayangi orang yang menyayangi diri kita dengan sepenuh hati terutamanya ibu bapa dan keluarga. Jangan pula menyesal di kemudian hari..hargailah kawan-kawan serta orang yang ada disekeliling kita kini. Hargai juga setiap detik dan setiap saat yang berlalu..kerana walaupun sesaat, kita masih tak dapat mengulanginya kembali...

P/s : Tiba-tiba hati ni terasa sayu pulak..waktu stress, cuba duduk sendirian dan ingat kembali memori lama. Mesti akan gelak sendiri dan rasa macam nak balik ke zaman tu. Tapi hakikatnya tak boleh..kenangan tetap akan menjadi kenangan :)

Best sangat ke kritik orang?

Penulis : Cahaya Kesabaran Masa : 21:06 Comments : 0 Labels :

Kadang-kadang kita ni senang je bercakap kan..cakap macam tu, cakap macam ni. Macam-macam kita cakap..macam-macam kita komen, komplen, kritik, kutuk. Itu ini dan bla bla bla. Best sangat ye perbuatan mengkritik tu? 

Bukan apa la..kritik, komen atau yang sama maksudnya memang bagus tapi biar lah kritikan yang membina bukan sebaliknya. Orang lain mudah je memberi kritikan, tu la bagus ini tak bagus. Kena buat macam ni, jangan buat macam tu. Cakap memang mudah..kadang-kadang cakap je banyak, tapi habuk pun takde. Betul kan? Orang yang macam ni nak dikategorikan dalam jenis apa ye? Mereka ni suka menilai dan memberi komen serta kritikan kepada apa yang orang lain lakukan..

Bagi saya kan, kalau nak kritik biarlah dengan cara yang baik..cara yang berhikmah. Sama juga macam kita nak berdakwah..barulah macam perumpamaan "tarik rambut dalam tepung" rambut tak putus, tepung tak berselerak. Lebih kurang la kan. Kadang-kadang juga ada manusia yang bila lebih sikit, mula la nak kritik orang lain. Tak kira la lebih ilmu, lebih harta atau lebih cantik.

Yang paling tak elok ialah bila dia seorang yang berpenampilan baik..maaf saya cakap ye. Ada juga sebahagian mereka yang hanya kelihatan baik pada luaran sahaja tetapi dalaman kurang baik. Hipokrit. Nampak je orang yang penampilan biasa-biasa ni terus je komplen..itu la ini la. Bagi saya, kita tak boleh nak melabelkan seseorang itu masuk neraka or masuk syurga. Mana tau satu hari dia berubah dan jadi baik daripada yang mengkritik tu. 

Orang yang selalu mengkritik tu walaupun penampilan yang baik sama la jugak dengan orang yang tak pakai tudung tapi hati baik. Bahkan mereka yang berpenampilan baik tu lagi teruk sebab seolah-olah berpura-pura. Jangan selalu nak kritik orang lain je..yang penting, selalu muhasabah diri sendiri dulu. Kalau nak kritik, biarlah yang membina. Nak mengkritik pun perlu beradab jugak tau ~


Tuesday, 29 May 2012

| Kenapa Di Uji? ^_^ |

Penulis : Cahaya Kesabaran Masa : 05:06 Comments : 0 Labels :

Kehilangan segala-galanya? Hilang sesuatu yang amat penting dan berharga dalam hidup? Kecewa sangat-sangat, sedih sangat-sangat? 

 Senang, solusinya: Sabar dan solat
 Solusi kedua: Sabar dan solat
 Solusi ketiga: Sabar dan solat.

 Dalam solat ada al-Quran, dalam solat ada zikir, dalam solat ada taubat dan keampunan. Pakej lengkap!
 Semua yang berlaku adalah ujian. Tabahlah!
 Tanda Allah kasih, bukan tanda Allah benci.

Wanita Yang Masuk Neraka Kerana Seekor Kucing.

Penulis : Cahaya Kesabaran Masa : 05:02 Comments : 0 Labels :

Hati yang keras dan tabiat yang buruk boleh menjerumuskan pemiliknya ke dalam Neraka. Hal itu kerana ia kosong dari kasih sayang yang membuatnya tidak peduli terhadap apa yang dia lakukan kepada orang lain, maka ia membunuh, memukul dan membuat kerosakan

 Dengan itu, mereka mencelakakan diri mereka disebabkan oleh apa yang mereka lakukan kepada orang lain. Di antara mereka ada seorang wanita yang diceritakan oleh Rasulullah S.a.w. Dia mengurung seekor kucing sampai ia mati kelaparan dan kehausan. Kerana perbuatan itu dia pun masuk Neraka.

 Bukhari meriwayatkan dari Ibnu Umar dari Nabi S.a.w bersabda, yang ertinya: 

 “Seorang wanita masuk Neraka kerana seekor kucing yang diikatnya. Dia tidak memberinya makan dan tidak membiarkannya makan serangga bumi.”

 Dalam riwayat Bukhari, 

 “Seorang wanita disiksa kerana seekor kucing yang dia kurung sampai mati. Dia masuk Neraka kerananya. Dia tidak memberinya makan dan minum sewaktu. Mengurungnya. Dia tidak pula membiarkannya dia makan serangga bumi.”
 Rasulullah S.a.w telah melihat wanita yang mengikat kucing ini berada di Neraka manakala beliau melihat Syurga dan Neraka pada solat gerhana. 

 Dalam Sahih Bukhari dari Asma binti Abu Bakar bahwa Rasulullah S.a.w bersabda, yang ertinya: 

 “Lalu Neraka mendekat kepadaku sehingga aku berkata, ‘Ya Rabbi, aku bersama mereka?’ Aku melihat seorang wanita. Aku menyangka wanita itu diserang oleh seekor kucing. Aku bertanya, ‘Bagaimana ceritanya?’ Mereka berkata, ‘Dia menahannya sampai mati kelaparan. Dia tidak memberinya makan dan tidak pula membiarkannya mencari makan.” Nafi’ berkata, “Menurutku dia berkata, ‘Mencari makan dari serangga bumi.”

 Muslim meriwayatkan dari Jabir hadis Rasulullah S.a.w yang melihat seorang wanita yang mengikat kucing berada di Neraka. Di dalamnya terdapat keterangan bahwa wanita itu berasal dari Bani Israil. Dalam riwayat lain disebutkan bahwa wanita itu berasal dari Himyar.

 Ini adalah kisah wanita Himyariyah Israiliyah yang mengurung seekor kucing, tetapi dia tidak memberinya makan dan minum hingga kucing itu mati kerana kelaparan dan kehausan. Ini menunjukkan kerasnya tabiat wanita itu, betapa buruk akhlaknya, serta tiadanya belas kasih di hatinya. Dia sengaja menyakiti. Jika di hatinya terdapat belas kasih, nescaya dia melepaskan kucing itu. Dan sepertinya dia mengurungnya sepanjang siang dan malam. Ia merasakan haus dan lapar dengan suara yang memelas meminta bantuan dan pertolongan. Suara dengan ciri tersendiri yang dikenal oleh orang-orang yang mengenal suara. Akan tetapi, hati wanita ini telah membatu dan tidak terketuk oleh suara pilu kucing itu. Dia tidak menghiraukan harapan dan impiannya. Suara itu semakin lemah, lalu seterusnya menghilang. Kucing itu mati. Ia mengadu kepada Tuhannya tentang kezaliman manusia yang hatinya keras dan membatu.

 Jika wanita ini ingin agar kucing ini tetap di rumahnya, dia mungkin saja memberinya makan dan minum yang boleh menjaga hidupnya. Rasulullah S.a.w telah menyampaikan kepada kita bahwa kita meraih pahala dengan berbuat baik kepada binatang. Jika dia enggan memberinya makan yang menjaganya dari hidup, maka dia harus melepaskannya dan membiarkannya bebas di bumi Allah yang luas. Ia pasti mendapatkan makanan yang boleh menjaga hidupnya. Lebih-lebih, Allah telah menyediakan rezeki bagi kucing tersebut dari sisa-sisa makanan orang, begitu pula serangga-serangga yang ditangkapnya.

 Perbuatan ini telah mencelakakan wanita tersebut, sehingga dia masuk Neraka. Rasulullah S.a.w melihat kucing itu memburu wanita yang menahannya di Neraka. Bekas-bekas cakaran tergores di wajah dan tubuhnya. Beliau melihat itu manakala Syurga dan Neraka diperlihatkan kepadanya pada saat solat gerhana.



::Cinta Dia::

Penulis : Cahaya Kesabaran Masa : 02:48 Comments : 0 Labels :

Orang kata..
cinta itu buta..
tapi sedarkah kita..
bahawa yang buta itu kita,bukan cinta anugerah Allah..

Orang juga kata..
tak kenal maka tak cinta..
maknanya,ramai lagi yang tak kenal Allah..
sebab ramai yang tidak mencintai Allah..
ramai yang lebih cinta pada harta dan dunia..

Cinta juga boleh diibaratkan seperti angin..
ianya selalu bertiup sepoi-sepoi bahasa..
tapi berhati-hatilah..
jika ribut datang menjelma..
berpegang teguh lah pada asas yang kukuh(Islam)..

Ada juga yang kata..
cinta tidak perlu dicari..
kerana cinta itu akan datang sendiri..
tapi,adakah cinta Allah tidak perlu dicari?
adakah ianya perlu ditunggu hingga datang sendiri?
kelak mati,kita yang rugi..

Sekadar renungan bersama..
Sekian~


Thursday, 24 May 2012

| Dah ucap terima kasih ? |

Penulis : Cahaya Kesabaran Masa : 02:33 Comments : 0 Labels :

Satu hari 24 jam..dalam satu jam ada 60 minit. Dalam 60 minit, ada 3600 saat. 
Kita hidup bukan hanya sehari dua, tapi bertahun-tahun, bahkan berpuluh-puluh tahun.

Eh..dah nak masuk 23 tahun rupanya saya hidup kat dunia ni. Baru sedar =.='

Angka kat atas tu, darab la sendiri agak-agak berapa banyak dah masa korang ada kat atas muka bumi ni.
Pernah tak Allah tak bagi korang hirup udara Dia ? Pernah tak korang tak dapat cahaya matahari Dia ?

Pernah tak tak dapat langsung rezeki dari Dia ? 
Even korang tak ikut perintah Dia pun, korang tetap akan dapat. Betapa baiknya Allah..tapi itu bukan syarat boleh terus buat jahat, tu maksudnya Allah bagi masa untuk korang berubah dan bertaubat. 
Ingat..

Dalam masa yang sama, berapa kali korang zahirkan "terima kasih" kat Allah ? 
Yang kita tau, bila tak dapat apa yang kita nak, protes sana sini. Tanya kenapa itu kenapa ini..tapi, jarang sekali nak bersyukur dengan apa yang kita dapat. Kita lupa..ye, lupa. 

Kalau Allah dah tarik nikmat tu, baru teringat dan menyesal. Ye, tu lah manusia. 
Walau apa pun yang terjadi, jangan lupa berterima kasih padaNya.
Sama ada dari segi percakapan : ucap "Alhamdulillah"
Dari segi perbuatan : Ikut apa yang disuruh, tinggal apa yang dilarang.

Hari ni dah berterima kasih kat Allah ke belum ? ^___^

P/s : Hakikatnya sesiapa yang baca doa bangun tidur, dia terus berterima kasih kepada Allah sebab membangunkan lagi pada hari yang seterusnya. Nampak remeh kan, tapi besar ertinya. Jom amalkan c:

Last but not least, thank you Allah for everything. Thank you for giving me this meaningful life and people's around me. With love, Rynn Ryna ♥


Saturday, 12 May 2012

Daripada tak tahu kepada tahu

Penulis : Cahaya Kesabaran Masa : 07:43 Comments : 0 Labels :

Mula-mula tak tahu, kemudian jadi tahu..

 Manusia mana yang lahir-lahir terus jadi pandai..hakikatnya, manusia lahir dalam keadaan yang lemah dan banyak perkara yang tidak tahu. ( selain daripada fitrah dan naluri yang Allah kurniakan secara semulajadi untuk buat sesuatu perkara. contoh : bayi pandai menyusu ).

 Kebiasaannya, manusia memang dalam keadaan yang tidak tahu melainkan selepas belajar sama ada secara langsung iaitu di sekolah, di universiti, di pondok dan secara tidak langsung iaitu melalui pengalaman sendiri, orang lain atau belajar di rumah.

 Kita tak akan menjadi seorang yang "tahu" melainkan dengan belajar. Even dah belajar pun kadang-kadang tak tahu juga sebab tak ingat. Ok, memang fitrah manusia itu pelupa.

 Bila dah belajar, bukan hanya sekali praktik..kita akan terus berjaya. Kadang kala, kita perlu jatuh dulu baru dapat rasa nikmat kejayaan. Ada orang yang sekali cuba terus berjaya. Setiap orang, Allah beri jalan yang berbeza-beza mengikut tahap kemampuan diri. Setiap manusia itu tak sama.

Kenapa saya tulis entri ni ? 

 Saya nak mengingatkan kepada diri sendiri dan orang lain bahawa manusia bukanlah makhluk yang serba tahu tentang sesuatu perkara melainkan jika sudah belajar. Itu pun ada kebarangkalian boleh lupa apa yang dah dipelajari. Jadi, jangan pernah marah atau mengherdik mereka yang tidak tahu tentang sesuatu perkara.

 Setiap manusia dilahirkan dan dibesarkan dalam suasana persekitaran yang berbeza, jadi tak mustahil setiap manusia itu berbeza meskipun umur mereka sama. Ada yang lebih bijak, tahu macam-macam perkara. Ada yang kurang tahu dan sebagainya.

 Kalau ada yang mengatakan bahawasanya dia tidak tahu, itu perkara normal even kita rasa sepatutnya dia sudah tahu.
 Kesimpulannya, jangan marah andai kata ada seseorang berkata " Saya tak tau !! "
 P/s : Tiada manusia yang sempurna dalam dunia ni melainkan  insan yang bergelar nabi dan rasul sahaja. 





Friday, 11 May 2012

| Sabar |

Penulis : Cahaya Kesabaran Masa : 02:19 Comments : 0 Labels :



Allah berfirman, "Dan sesungguhnya Kami benar-benar akan menguji kamu agar Kami mengetahui siapa yang berjihad dan siapa bersabar di antara kamu". (Muhammad: 31)

 Rasulullah SAW bersabda, "Iman terbagi dua, separuh dalam sabar dan separuh dalam syukur". (HR Al-Baihaqi) 

 Rasulullah SAW bersabda, "Kesabaran merupakan "dhiya' " (cahaya yang amat terang). (HR Muslim)

 Rasulullah SAW bersabda, "Orang yang paling sabar diantara kamu ialah orang yang memaafkan kesalahan orang lain padahal dia berkuasa untuk membalasnya." (HR Baihaqi) 

 Rasulullah SAW bersabda,"Sungguh beruntung orang yang beriman, karena segala perkara adalah kebajikan. Jika dia mendapatkan kenikmatan, dia bersyukur (dia mendapat pahala kebajikan) dan jika dia ditimpa musibah, dia sabar (dia mendapat pahala kebajikan juga)." (HR. Muslim)

 Saiyidina Ali Abu Talib k.a.w pernah bermadah, maksudnya: Jika engkau bersabar, takdir itu berlaku juga ke atas diri mu, tetapi engkau dikurniakan ganjaran pahala. Jika engkau tidak sabar pun, takdir tetap berlaku juga ke atas dirimu dan engkau berdosa. 

 Dari Ummu Al-Ala', dia berkata : "Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam menjengukku tatkala aku sedang sakit, lalu baginda berkata. 'Gembirakanlah wahai Ummu Al-Ala'. Sesungguhnya sakitnya orang Muslim itu membuatkan Allah mengampunkan dosa-dosanya, sebagaimana api yang menghilangkan kotoran pada emas dan perak". (HR Abu Daud)

 Dari Sa'id bin Abi Waqqash Radhiyallahu anhu, dia berkata. 'Aku pernah bertanya : Wahai Rasulullah, siapakah orang yang paling keras cobaannya ? Beliau menjawab: Para nabi, kemudian orang pilihan dan orang pilihan lagi. Maka seseorang akan diuji menurut agamanya. Apabila agamanya merupakan (agama) yang kuat, maka cobaannya juga berat. Dan, apabila di dalam agamanya ada kelemahan, maka dia akan diuji menurut agamanya. Tidaklah cobaan menyusahkan seorang hamba sehingga ia meninggalkannya berjalan di atas bumi dan tidak ada satu kesalahan pun pada dirinya". (HR Ibnu Majah)

 Rasulullah SAW bersabda, "Cubaan tetap akan menimpa atas diri orang mukmin dan mukminah, anak dan juga hartanya, sehingga dia bersua Allah dan pada dirinya tidak ada lagi satu kesalahan pun". (HR Al-Hakim)

 Rasulullah SAW bersabda, "Tidaklah seorang muslim menderita sakit karena suatu penyakit dan juga lainnya, melainkan Allah menggugurkan kesalahan-kesalahannya dengan penyakit itu, sebagaimana pohon yang menggugurkan daun-daunnya". (HR Bukhari, Muslim)

 Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud : “Sesungguhnya orang mukmin akan menerima tekanan hidup kerana tidak ada satu bencana sama ada kerana terkena duri atau yang lebih besar, tidak juga ketakutan melainkan Allah akan mengangkat darjatnya satu darjat dan menghapuskan satu kesalahan dengan kesabarannya menghadapi bencana dan kesusahan tersebut”. (Riwayat al-Hakim)

 Dari Anas bin Malik, dia berkata. "Aku pernah mendengar Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam berkata. "Artinya : 
 Sesungguhnya Allah berfirman. 'Apabila Aku menguji hamba-Ku (dengan kebutaan) pada kedua matanya lalu dia bersabar, maka Aku akan mengganti kedua matanya itu dengan syurga". (HR Bukhari)

 Allah berfirman, "Dan bersabarlah kamu, karena sesungguhnya Allah itu bersama orang yang sabar." (Al Anfaal : 46 )

 Allah SWT berfirman : "Dan Allah mencintai orang-orang yang sabar." ( Ali Imran : 146) 

 Rasulullah SAW pernah menggambarkan: "Sesiapa yang mensabar-sabarkan diri (berusaha untuk sabar), maka Allah akan menjadikannya orang yang sabar". (HR. Bukhari)

 Syair Arab mengatakan, “Sabar itu pahit tetapi hasilnya lebih manis daripada madu.”


| Syaitan kalah dengan orang yang ikhlas. |

Penulis : Cahaya Kesabaran Masa : 02:03 Comments : 0 Labels :

Iblis menjawab, demi kekuasaan Engkau, aku akan sesatkan mereka semuanya, kecuali hamba-hambaMu yang mukhlis di antara mereka." (Shaad: 82-83)

Iblis berkata: "Ya Tuhanku, oleh sebab Engkau telah memutuskan bahwa aku sesat, pasti aku akan menjadikan mereka memandang baik (perbuatan maksiat) di muka bumi, dan pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya, Kecuali hamba-hambaMu yang ikhlas". (Al Hijr: 39–40) 


Di dalam Mikhtashar Minhaj al Qosidhin disebut satu riwayat sebuah kisah, ada satu pokok yang sering disembah oleh penduduk kampung. Maka ada seorang lelaki mengatakan,”Aku akan tebang pokok itu yang telah menyebabkan ramai manusia menjadi syirik”. Lelaki itu pun mengambil kapak dan pergi ke pokok tersebut untuk menebangnya. 

Syaitan yang menyerupai manusia menunggu di pokok itu dan berkata,”Apa yang kau ingin lakukan ?" Lelaki itu menjawab,’Aku ingin tebang pokok ini. Ramai telah syirik kerana menyembah pokok ini". Syaitan itu berkata, "Aku akan menghalang kamu. Kamu perlu mengalahkan aku untuk menebang pokok ini". Lalu terjadilah pergelutan dan lelaki itu berjaya mencekik syaitan yang menyerupai manusia itu. Syaitan berkata, "Aku mengaku kalah dan kau boleh tebang pokok ini. Tetapi dengar dulu cadangan aku. Kau tidak akan dapat apa-apa faedah pun jika kau tebang pokok ini. Orang kampung akan cari pokok lain untuk mereka sembah. Jika kau setuju untuk tidak tebang pokok ini, aku akan berikan dua dinar di bawah bantal kau pada setiap pagi." Lelaki itu bersetuju dengan tawaran tersebut. 

Pada keesokan harinya dia mendapati ada dua dinar dari bawah bantalnya. Kemudian pada esok harinya lagi dia tengok tidak ada dua dinar seperti yang dijanjikan. Lelaki itu merasa marah lalu mengambil kapak dan pergi untuk tebang pokok itu. Setiba di pokok itu, syaitan telah sedia menunggu. ”Apa yang kau ingin lakukan ?". Lelaki itu menjawab,’Aku nak tebang pokok ini. Hari ini tidak ada 2 dinar seperti yang kau janjikan. Kau telah tipu aku". Syaitan itu berkata, "Aku akan menghalang kamu. Kamu perlu mengalahkan aku untuk tebang pokok ini". 

Lalu terjadilah pergelutan dan kali ini lelaki itu kalah, syaitan telah berjaya mencekik lelaki itu" Syaitan berkata,”Tahukah kamu siapa aku?" Syaitan memberitahu dia sebenarnya adalah syaitan". Lelaki itu bertanya, mengapa hari itu aku dapat kalahkan kau tetapi kali ini aku tidak dapat kalahkan kau?" Syaitan menjawab, "Kali pertama kau datang, niat kau ikhlas semata-mata kerana Allah sehingga aku tidak berdaya mengalahkan kau. Tetapi kali ini kau datang kerana kau marah tidak dapat dua dinar dan apabila kau tidak ikhlas kerana Allah maka aku berjaya mengalahkan kau".


| Syukurlah kepada Allah |

Penulis : Cahaya Kesabaran Masa : 01:51 Comments : 0 Labels :


Erti Syukur secara mudah ialah berterima kasih dan mengenang jasa. 

Cara bersyukur atau berterima kasih atas kurnia Allah ialah dengan jadikan diri kita orang yang bertaqwa, banyak beribadah serta selalu memuji Allah dengan lisan dan di dalam hati. 

Hadis Nu'man bin Basyir r.a., bahawasanya Rasulullah SAW. bersabda "barangsiapa yang tidak bersyukur dengan yang sedikit, nescaya tidak akan bersyukur kepada yang banyak; barangsiapa yang tidak bersyukur kepada manusia, nescaya tidak akan bersyukur kepada Allah Taala." 

Bersyukur kepada manusia bermaksud menghargai dan berterima kasih kepada manusia yang banyak menabur jasa dan bakti kepada kita tanpa diminta dan tanpa mengharapkan apa-apa balasan. Mereka yang dimaksudkan ialah seperti ibu-bapa kita, para guru dan Rasulullah SAW. Di samping memuji-muji dan mengagung-agungkan jasa kebaikan mereka, kita juga dituntut agar sentiasa mendoakan kesejahteraan dan kerahmatan untuk mereka. 

Sesungguhnya Nabi SAW mengerjakan solat malam hingga kakinya bengkak-bengkak. Aisyah ra. bertanya kepada Baginda: Mengapa melakukan hal ini wahai Rasulullah, pada hal Allah mengampuni dosamu yang lalu dan yang akan datang ? Baginda menjawab: Salahkah jika aku ingin menjadi hamba yang bersyukur ?” (HR Bukhari). 

Orang yang tak bersyukur ialah orang yang lupa diri dan tak tahu mengenang jasa. 

"Dan mereka beroleh berbagai faedah dan kegunaan pada binatang ternak itu dan juga beroleh minuman; maka mengapa mereka tidak mahu bersyukur?". (Yaasin: 73) 

"Dan Allah mengurniakan kepada kamu pendengaran dan penglihatan serta hati (akal fikiran), tetapi sedikit antara manusia yang bersyukur." (As-Sajadah: 9) 

"Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambah ni'mat kepada kamu dan jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah pedih. (Ibrahim: 7)


Baca ayat Kursi sebelum tidur

Penulis : Cahaya Kesabaran Masa : 01:40 Comments : 0 Labels :





Nabi saw. bersabda, "Apabila kamu masuk ke tempat tidurmu, maka bacalah ayat Kursi 'Allahu La Ilaha Illa Huwal Hayyul Qayyum', sehingga habis ayat ini. Maka sesungguhnya, akan sentiasa ada penjaga dari Allah untuk kamu dan syaitan tidak akan dapat mendekati kamu sehingga pagi". (HR Bukhari)

Terjemahan :
Allah, tiada Tuhan melainkan Dia, Yang Tetap hidup, Yang Kekal selama-lamanya mentadbirkan sekelian makhlukNya. Yang tidak mengantukdan tidak tidur. Yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi. Tiada sesiapa yang dapat memberi pertolongan melainkan dengan izinNya. Yang Mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka, sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari ilmu Allah melainkan apa yang Allah kehendaki (memberitahu kepadanya). Luasnya Kursi Allah (ilmuNya dan kekuasaanNya) meliputi langit dan bumi dan tiadalah menjadi keberatan kepada Allah menjaga serta memelihara keduanya. Dan Dialah Yang Maha Tinggi (darjat kemuliaanNya), lagi Maha Besar (kekuasaanNya). (al-Baqarah ayat 255) .


Bacalah Al-Quran

Penulis : Cahaya Kesabaran Masa : 01:36 Comments : 0 Labels :


Abdullah bin Mas’ud r.a meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w bersabda, “Sesiapa yang membaca satu huruf daripada kitab Allah swt maka untuknya diberi satu hasanah (kebaikan) sebagai ganjaran bagi huruf itu dan satu hasanah adalah sama dengan sepuluh pahala. Aku tidak berkata (alif,lam,mim) sebagai satu huruf tetapi (alif) adalah satu huruf, (lam) adalah satu huruf dan (mim) adalah satu huruf.” (Riwayat Tirmizi)

Dari Abu Umamah Al-bahili ra, dia berkata, saya mendengar Rasulullah saw bersabda, "Bacalah Al Qur'an. Karena ia pada hari kiamat nanti akan datang untuk memberikan syafaƔt kepada para pembacanya." (HR Muslim)

"Perumpamaan orang Mukmin yang membaca Al-Quran, adalah seperti bunga utrujjah, baunya harum dan rasanya lazat; orang Mukmin yang tidak membaca Al-Quran, adalah seperti buah kurma, baunya tidak begitu harum, tapi manis rasanya; orang munafiq yang membaca Al-Quran ibarat sekuntum bunga, berbau harum, tetapi pahit rasanya; dan orang munafiq yang tidak membaca Al-Quran, ia tak ubah seperti buah hanzalah, tidak berbau dan rasanya pahit sekali." (HR Bukhari)

Allah berfirman: "Dan demikianlah Kami wahyukan kepadamu wahyu (Al Qur'an) dengan perintah Kami. Sebelummnya kamu tidaklah mengetahui apakah Al Kitab (Al Qur'an) dan tidak pula mengetahui apakah iman itu, tetapi Kami menjadikan Al Qur'an itu cahaya, yang Kami tunjuki dengannya siapa yang kami kehendaki di antara hamba-hamba Kami". (Surah Asy Syuura ayat 52)

Allah berfirman: "Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu, apabila disebut (nama) Allah, gementarlah hati mereka, dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat-Nya, bertambahlah iman mereka kerana-Nya dan kepada Allah lah mereka bertawakkal." (Surah Al Anfaal ayat 2)

Allah berfirman: "Dan apabila dibacakan Al Qur'an, maka dengarkanlah dengan baik, dan perhatikanlah dengan tenang agar kamu mendapat rahmat". (Surah Al A'raaf ayat 204) .